Kemenkes Sebut Program Deteksi Dini Kanker Disebar Merata ke Seluruh Daerah

Nasional101 Dilihat

Jakarta, intelmedia.co.id – Program deteksi dini penyakit kanker ditingkatkan Kemenkes RI melalui kegiatan promotif dan preventif secara merata di seluruh daerah di Indonesia.

“Masing-masing pilar transformasi kesehatan memiliki sekitar 10 hingga 15 program, sehingga total kurang lebih 100 program, dan salah satu prioritasnya adalah layanan kanker,” ungkap Menkes Budi Gunadi Sadikin dilansir dari laman antaranews, Senin (22/5/23).

Menkes Budi Gunadi Sadikin juga mengatakan layanan untuk pasien kanker merupakan prioritas dalam transformasi sistem kesehatan di Indonesia. Salah satunya dengan memaksimalkan ketersediaan layanan kanker di 514 kabupaten/kota di Indonesia. Selain meningkatkan kegiatan kuratif dan rehabilitatif, Kemenkes juga memprioritaskan layanan kanker melalui program promotif dan preventif, terutama pada skrining dan deteksi dini.

“Kemenkes melalui skema Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) menjamin pembiayaan gratis untuk skrining 14 jenis penyakit di puskesmas, salah satunya program layanan skrining kanker. Wujud implementasi transformasi layanan primer yakni melalui BPJS Kesehatan yang saat ini tengah mengalokasikan Rp9 triliun untuk pembiayaan layanan skrining yang di dalamnya termasuk untuk kanker,” jelas Menkes.

Kemenkes sendiri menyiapkan 10.000 mesin ultra sound yang tahun ini akan dibagikan ke seluruh puskesmas di 514 kabupaten/kota di Indonesia guna mencapai target deteksi dini penyakit kanker payudara. Selanjutnya program pemberian vaksinasi HPV secara gratis diberikan guna mencegah angka pengidap kanker leher rahim (kanker serviks) pada wanita. Vaksin HPV diberikan kepada anak perempuan kelas 5 dan 6 SD. Tahun ini akan diberikan secara merata di 34 provinsi di Indonesia.

Selain vaksinasi, Kemenkes juga tengah menyiapkan program percontohan untuk pemeriksaan kanker serviks menggunakan metode HPV DNA Test. Saat ini HPV DNA test dilakukan di lima kota di DKI Jakarta yaitu Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, Jakarta Utara, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur.

“Hal ini dilakukan karena ke depannya akan ada tambahan program pengembangan metode Genome Sequencing di 38 Laboratorium Kesehatan Masyarakat di Indonesia,” ungkap Menkes.

Diketahui, saat ini kanker masih penyumbang terbanyak angka kematian di Indonesia. Data Globocan pada 2022 melaporkan terdapat 396.914 pasien terdiagnosa kanker di Indonesia, dengan jumlah kematian sebanyak 234.511 kasus.

(Jar)